Monday, 31 October 2011

Pelangi Lapan Warna # 4 (akhir)

Sambungan Pelangi Lapan Warna oleh jejaka malaya Bloghok

hehehe

Part # 4 

Dan lelaki itu, dengan sejuta sesalan terus menangisi perbuatannya pada Laila. Walau tangisan tanpa titis di mata, namun hatinya sarat dengan sendu.

‘Laila, andai aku tahu begini sakitnya, tidak berani aku memulakannya dulu. Laila, andai aku tahu lukanya begini parah, tidak pernah tegar aku lukakan hatimu. Laila, inilah karma yang harus aku pikul. Selama hayatku, wahai gadisku.’

Si lelaki terus hanyut dek perasaan. Menghitung kembali memori-memori lama.

‘ Awak, awak pakai baju biru ini esok tau.’ Terngiang suara lunak Laila ketika memberikan sehelai t-shirt kepadanya. Dan baju itu sentiasa di simpan. Dijaga rapi.

‘Awak, jangan lupa makan ubat tau. Biar cepat sembuh.’ Terngiang kembali ucapan Laila tiap kali dia sakit. Si lelaki semakin kalah dengan air mata.

Oh, Laila, gadisku….

***

Aku bersendirian di kamar kecil. Membelek tanpa jemu kad-kad yang pernah dia berikan. Aku tahu, semakin aku menyimpannya, semakin aku merindu. Aku kalah, aku rapuh

‘ Kalau asal pohon akan ku ukir, jadi gadis tercantik, kembang baru berputik. Andainya kau patung tak bernyawa, nafas dari rongga ku separuh untukmu.’

Antara bait rangkap yang terkandung dalam sekeping kad.

“Maaf awak, saya tak pandai bermadah seperti awak. Saya copy dari internet. He He.”

Terngiang suara lelaki itu sewaktu menghulurkan kad itu. Aku tertawa kecil. Tawa dalam tangisan yang bersisa.

Kad-kad itu, aku simpan kembali dalam sebuah kotak. Kiri hatinya memberontak untuk membuangnya. Kanan hatinya kuat supaya di simpan semua memori itu. Akhirnya, kotak itu aku simpan dalam almari. Letak jauh-jauh dari pandangan.

Aku penat. Ya, Laila binti Muhammad, penat menangis sejak sekian lama. Mungkin kini, aku harus belajar untuk kuat. Pelangi lapan warna itu, tetap ku cari. Biarlah takdir yang menentu.

***

Sang lelaki yang menyesal hatinya, cuba untuk tabah. Mungkin suatu hari nanti, Laila akan di temuinya. Biarlah dia simpan rasa kesal, sayang, rindu ini kemas-kemas. Laila, tolong tunggu aku. Aku mohon gadisku.

Tutt..tutt

Telefon bimbit si lelaki berbunyi. Menandakan ada pesanan ringkas yang menanti untuk di baca. Lelaki tahu dari siapa. Keluhan berat terbit dari bibir. Namun, di capai juga.

‘Abg, jji nk bw syg jln2.. Knp x smpai2 lg ni? Menci syg tggu lma cam ni..hmmmm’

Begitu antara isi kandungan pesanan ringkas itu. Dari gadis yang menyebabkan dia tegar melukakan Laila. Dahi si lelaki berkerut. Dulu, sewaktu bersama Laila, tidak pernah gadis itu ungkapkan kata ‘benci’. Lelaki itu mengeluh kesal. Memang Laila gadis terbaik dalam hidupnya. Kini semuanya Laila. Laila itu, Laila ini. Dia kesal. Amat kesal.

Pesanan itu dibalas. Ringkas, padat.

‘ Maaf, Abg rs, ni penamatnya. Ht abg bkn ngan syg. Abg mnysal tggalkan Laila dlu. Maaf, ni mmg slh abg. Mpermainkn ht 2 wnta d cc abg.’

Telefon bimbit itu di matikan. Ya, itulah keputusannya. Dia yakin walaupun kini, dia tahu dia telah menyakiti hati seorang lagi gadis.

Laila, maafkan aku. Maafkan aku menyakitimu dulu.

Di corong radio, kedengaran lagu yang di putarkan amat menyesakkan sanubarinya.

Tersingkaplah tirai cinta ku yang lalu,
Hangat nya bagai, lahar yang membakar bumi,
Hinggakan aku menggelupur kelecuran,
Bila engkau pergi tak kembali..

Dan dari jauh beribu batu, Laila juga sebak mendengar bait rangkap lagu yang sama sambil memakan coklat untuk menenangkan jiwanya.

Untuk mengelakkan air mata jernihnya terus singgah dipipi,Laila menggagahi diri  mengalihkan siaran radionya...

Tappp......


---SIARAN TAMAT--- 

2 comments:

  1. setiap keputusan punya alasan.

    setiap alasan perlukan penjelasan.

    setiap penjelasan perlukan keberanian.

    ReplyDelete