Friday, 28 October 2011

Jalan Pulang

Ini cerita pertama aku semasa join zinesatumalam edisi ZSM: Fiksyen. Bolehlah download keseluruhan  zine ini untuk banyak lagi cerita dari penulis yang hebat-hebat belaka. ZSM Fiksyen ini juga edisi pertama yang telah di jual di Pekan Frinjan tak lama dulu.

Jalan Pulang by Lieyanna Esmeralda

Di daerah yang asing, aku berjalan tanpa arah yang pasti….yang pasti, aku kebingungan…kelesuan…kehilangan kudrat untuk meneruskan langkah. Dalam kepenatan, aku bersandar pada sebatang pohon yang rendang….angin sepoi-sepoi bahasa menampar pipi cengkungku…dengan hiba, aku memeluk kedua belah lututku….menyembamkan muka lalu menangis….adakah dunia ini sudah tiada warna lagi untukku???

Tiba-tiba aku terasa seperti bahuku di tepuk perlahan…sungguh lembut tangan itu…aku mengangkat muka, mendongak. Seorang wanita persis bidadari di hadapanku…sungguh manis senyumannya…benarkah dia bidadari?? Aku terkaget sendiri…

“ mengapa kau menangis sayang?” lembut suara itu menyapa gegendang telingaku.

“ saya hilang arah. Hilang tujuan…tidak tahu arah destinasi…tiba-tiba saya disini.” Jawabku sambil kembali teresak-esak.

“ mari….” Ajak bidadari itu sambil memegang tanganku.

“ kita mahu kemana wahai…bidadari?” tanyaku. Aku ragu-ragu.

“ Saya bukan bidadari…saya hanya manusia biasa…makhluk Allah S.W.T.” ringkas saja jawabnya.

Desakan hatiku menyuruh aku mengikutinya. Dengan perlahan kami menyusuri satu lorong yang dipenuhi bunga-bungaan. Cantik. Itulah yang terlintas difikiranku. Wanita yang ku sangka bidadari itu sesekali menoleh kearahku sambil tersenyum. Aku membalas senyumannya walaupun aku rasa senyumanku agak kekok.

Kami tiba di satu rumah…bukan…istana mungkin…atau …aku kebingungan….aku seakan terpaku seketika. Kelihatan ramai manusia di dalamnya. Semuanya berpakaian putih…tidak kira lelaki ataupun wanita….Air muka masing-masing penuh ketenangan. Tempat apakah ini?? Aku mulai takut…

“ tempat apakah ini?” tanyaku kepada wanita itu.

“ ini adalah rumah Allah…”

Aku tidak mengerti…dahiku berkerut….

“ masjid…” sambungnya sambil tersenyum.

Aku seolah-olah terpana.….seakan pernah kudengar perkataan itu. Tiba-tiba air mataku mengalir laju….ya, aku terasa seolah-olah tersedar dari mimpi yang panjang. Betapa dulu aku lupa pada Pencipta. Aku menangis semahunya….

Aku berpaling pada wanita itu. Aku belum tahu siapakah dia yang sebenarnya. Aku amat berterima kasih padanya kerana membawa aku ke sini.

“ boleh saya tahu siapakah kamu?” tanyaku kepadanya.

“ saya adalah kamu….saya adalah sisi kebaikan kamu.” Jawabnya tenang. Saat itu juga, dia beransur-ansur hilang dari pandanganku. Aku terkaget. Hairan. Tanpa berlengah, aku memasuki rumah Allah itu. Saat itu, aku sujud kepadaNya. Syukur kepadaMu Ya Allah kerana kembalikan aku ke jalan kebenaran.



6 comments:

  1. cerita sendiri yer...gud2..all da bez..:)

    ReplyDelete
  2. Pergh, terbaik lah. Salute! :D

    Eh, do check out my other blog ;
    http://sampahretorik.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. hidayah datang dengan tiba2 :D

    ReplyDelete